β€œ Kamu suka Nasi goreng?” Saya mengamati matanya yang bening. Ia terus menawarkan daftar makanan di papan kantin. Begitu tatapan kami bertumbukan, β€œTeh manis saja Pak.” Saya